Mengapa MenanGis




Lahirnya manusia bermula dengan tangisan. Tangisan itu juga menggembirakan orang keliling mereka. Tidak pernah pula ibu bapa bayi itu menangis melihat anak mereka menangis. Tidak juga mereka berasa bersalah bila merasa gembira melihat satu tangisan.

Demikian tangisan bayi itu amat diperlukan sebagai bukti normal dan selamat nyawanya. Alhamdulillah. Bila kita mula meniti usia dewasa, tangisan kerap dikaitkan dengan kekecewaan. Ianya bagai satu kemestian pula. Terkadang menjadi satu luahan. Dalam keriuhan dan diam ada tangisnya. Diam atau meriuhkan keadaan tangisan adalah kemestian. Kita akan menangisi kegagalan kita. Malah air mata juga gugur bila kita gembira.


Tangisan adalah satu suara hati manusia, justeru tidak adil jika tangisan itu hanya dikaitkan dengan sifat kewanitaan. Manusia yang mengadap Ilahi setelah perlakuan dosa besar yang dilakukanakan menangis, tangisan yang amat pahit tetapi diterima dengan kurniaan manis dari Allah. Bagaimana Allah begitu penyayang menerima tangisan ummah yang pernah mengkhianati jalanNya. Maka itu Allah melahirkan manusia dengan anugerah satu tangisan dalam diri mereka. Manusia yang ego pula kerap merasa malu untuk menangisi kekesalan mereka. Bagi manusia, menangis ini satu kelemahan. Benarkah?

Tangisan adalah perlambangan kesedihan dan kegembiraan. Manusia menangis bila putus asa. Manusia menangis bila beroleh kemenangan dan kejayaan. Dan dalam kesedihan, tangisan meluahkan kepuasan. Kepuasan ini melahirkan satu gerak untuk bertindak ke arah tidak akan sedih lagi. Sedar atau tidak tangisan membawa manusia memotivasikan diri. Bergerak untuk tidak menangis untuk satu kekecewaan dan berubah ke arah menangis untuk satu kemenangan. Manusia selalu mengingkari kebenaran kenikmatan satu tangisan.

Cubalah menangisi sesuatu dengan sesungguh hati. Dan rasakan nikmatnya! Demi Allah, Maha Kaya Allah telah mencipta titis-titis air mata dengan begitu suci dan jernih bagai aliran sungai menyucikan kotoran pada satu permukaan. Dalam suasana taubat, manusia menangisi perbuatannya dengan satu keyakinan bahawa Allah Maha pengampun dan penyayang dengan air mata sebagai perantaraan dan bukti kekesalan ini. 

Sebaliknya manusia yang menyalahgunakan ciptaan Allah yang satu ini untuk tujuan yang tidak seharusnya, perlulah mereka sedar dan menyesalinya. Air mata bukan untuk menangisi satu kematian. Maka itu Allah menjanjikan hukum-hukum tertentu untuk perkara begini. Tangisan untuk satu pemergian adalah satu kerugian.Dalam setiap tangisan, tersembunyi satu luahan naluri yang cukup simbolik.

Melalui tangisan manusia bagai dapat menyampaikan apa yang terbuku seakan meluahkannya melalui percakapan, perlakuan dan ada perantaraan. Walhal ianya berlaku hanya dalam diri, diri si menangis! Pernahkah manusia benar-benar terfikir untuk apa dan mengapa mereka menangis? Dan pernahkah manusia benar-benar merasai nikmatnya? Buanglah tanggapan tangisan itu hanya melambangkan kelembutan dan hanya bagi mereka yang lemah perlu menangis. Ego yang tinggi dapat ditewaskan dengan satu tangisan yang benar-benar tangisan! Oleh itu menangislah... kerana ia rawatan untuk segala 'duka'mu..

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
"Tidak ada anugerah yang lebih baik selain peroleh sifat sabar." (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

up