Aku tanya Pada Diri



Sungguh mudah diri ini mengaku umatmu,

Sedangkan perilaku aku jauh sekali dari ajaranmu,
Tika sakaratul maut datang menjemputmu,
Umatmu jugalah yang menjadi sebutan mulutmu,
Sedang kami,entahlah,jauh sekali mengingatimu.

Wahai diriku yang kealpaan
Jika benar Rasulullah s.a.w di ingatan,
Kemana semua ajaran Baginda kau lemparkan??
Jika betul Rasulullah s.a.w kau kasihkan,
Kemana hilangnya segala teladan yang Baginda tunjukkan??


Aku bertanya pada diriku sendirian
waktu itu jiwa aku penuh tangisan
Bukan mudah untuk Baginda menghilangkan segala najis dan kekotoran,
Najis maksiat dan kotoran Jahiliyyah yang suatu masa dahulu sering diagungkan.
Jerit perih Baginda memperjuangkan kebenaran,
Susah payah baginda melenyapkan kedurjanaan,
Untuk siapa??..Untuk umatnya yang sememangnya Baginda kasihkan…

Tapi,
sedarkah Engkau wahai diri,
Kini kau gali semula apa yang ditanam,
Kau julang kembali budaya yang menjahanamkan,
Kau bangga dengan apa yang diharamkan,
Kau persenda apa yang diajarkan,
Maka terjulanglah kembali Jahiliyyah yang sepatutnya dilenyapkan.

Wahai diriku
Jangan ENgkau Mengaku diri beriman tetapi maksiat masih menjadi amalan,
Mengaku pejuang tetapi tanggungjawab sering diabaikan,
Adakah cukup dengan hanya lisan yang menuturkan??
Bukankah ia perlu dizahirkan dengan amalan??

Janganlah dibiarkan menjadi persoalan,
Tanyakan diri,jawablah dengan IMAN,
Moga Al-Quran dan Sunnah kembali menjadi pegangan.



0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
"Tidak ada anugerah yang lebih baik selain peroleh sifat sabar." (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

up