Ilmu Sikit Bukan Penghalang Untuk Berdakwah







sumber : Romantika Yusuf, Amru Khalid, Maghfirah Pustaka, 2004

Mungkin ada yang berdalih, “Aku tidak boleh berdakwah kepada orang lain kerana pengetahuan aku sangat cetek tentang Islam.” Bagaimana menjawab pernyataan seperti itu?

Katakan kepadanya sabda Rasulullah SAW, “Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat. Ceritakanlah kisah Bani Israil tanpa ragu-ragu. Barangsiapa berdusta dengan atas namaku maka bersiaplah mendapat tempat di neraka.”[HR Tirmidzi dan Ibnu Umar]

Walau hanya memahami satu ayat, sampaikanlah kepada orang lain. Walau mendapatkan ilmu dari khutbah Jumaat, sampaikanlah pula kepada orang lain. Jika menghadiri pengajian majlis taklim, datangilah sanak saudara lalu ceritakanlah apa yang anda dapatkan dari pengajian tersebut.

Imam Ahmad Ibn Hanbal berkata, “Orang yang mengetahui suatu permasalahan, ia dianggap pakar di bidang itu.”

biasanya orang muda mungkin mengajukan alasan yang lain, “Aku belum lama pakai tudung/belajar agama dan masih banyak dosa yang menghalang aku untuk berdakwah kepada teman-temanku.”

Sekali lagi jangan jadikan dosa kita sebagai penghalang untuk berdakwah.

Read more>>

Maaf,Aku Cuma An-Nisaa



Aku Cuma An-Nisaa
Ya Allah ya rabbku..
Jadikan aku tabah seperti Ummu Khadijah
Sehingga dirinya digelar  afifah solehah
Dialah itu wanita pertama
Tiada ragu untuk mengucap syahadah
Pengorbanannya bersama Rasulullah
Susah senang bersama
Walau hilang harta kerana berdakwah
Walau dipulau 3 tahun 3 bulan
Imannya sedikit pun tak berubah
Mampukah aku setabah dirinya?
Ya Allah Ya Rahman
Andai baru diuji sedikit sudah rebah..
Baru dihina sudah mengalah
Ya Allah..tabahkan aku sepertinya..

Ya Allah..
Jadikan aku semulia Fatimah Az-Zahrah
Betapa tinggi kasihnya pada ayahandanya
Tidak pernah pula putus asa pada perjuangan dakwah baginda
Anak yang semulia peribadi baginda
Tangannya itulah yang membersihkan luka
Tangannya itulah jua yang membersihkan cela
Pada jasad Rasulullah tercinta
Gagahnya dirinya pada dugaan
Mampukah aku sekuat Fatimah?
Ya Allah,Rabbul Izzati
Saat diri terluka dendam pula menyapa
Saat disakiti maki pula mengganti
Ya Rabbi..teguhkan hatiku sepertinya..
Read more>>

Jika Benar Dirimu Muslimah





Kepada setiap muslimah yang rela Allah swt sebagai Rabbnya, Islam itu sebagai agamanya dan Muhammad a.a.w. itu sebagai Rasulnya. Kepada setiap pendidik yang berjihad di jalan Allah s.w.t dengan untaian kalimahnya, menjaga norma-normanya dan menyucikan jiwanya.Kepada wanita yang bimbang dan bersedih, berbahagialah dengan dekatnya kemudahan daripada Allah s.w.t,dengan datangnya pertolongan Allah swt serta janji pahala yang besar dan terhapus segala dosa-dosa.

Tidak ada kecantikan bagi seorang wanita, tiada pula keindahan, harga diri dan kedudukan kecuali dengan beriman kepada Allah swt. Apabila dirinya tegak di atas jalan ini, maka dialah wanita yang mendapat petunjuk, wanita yang diterima amalannya dan menjadi wanita pilihan disisi RabbNya.
Namun, jika dia melepaskan jalan kebenaran tersebut, kafir terhadap Tuhannya, mengingkari agamanya dan melepaskan tuntutanNya, maka dia lah cermin kepada wanita yang murahan, hina dan terbuang.

Pada saat itulah sinar kecantikan seorang wanita mula menghilang, walau berkalung gugusan bintang di langit, meskipun bermahkota bintang gemini dan matahari terbit di keningnya.
Wahai wanita muslimah yang jujur, wahai wanita mu'kminah yang selalu kembali kepada Allah.
Jadikanlah dirimu itu seperti sepohon kurma. Jauh dari keburukan, menjulang tinggi menghindar dari sifat yang sia-sia,sifat-sifat mazmumah. Wahai wanita muslimah,walau dirimu dilempar dengan batu dia menjatuhkan buahnya, tapi dia tetap hijau pada musim panas mahupun dingin dan memberikan manfaat kepada sekalian manusia.

Jadilah engkau orang yang menjauhi perkara-perkara yang rendah, keperibadianmu terjaga dari segala pola hidup yang menipu rasa malu. Ucapanmu adalah zikir, pandanganmu melahirkan ibrah (pengajaran), diammu adalah berfikir.
Read more>>
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
"Tidak ada anugerah yang lebih baik selain peroleh sifat sabar." (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

up