Di Mana Bahagia Itu





Aminn ya Allah, Tuhan yang mengatur langit dan bumi serta seisinya..
bahagia itu bukan bergantung pada siapa-siapa
bukan bergantung pada tempat..
bukan bergantung pada ketentuan masa...

bahagia itu bermula disini...
hari ini dan
dari hati yang bersih...
Read more>>

Kehadiranmu




Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

Kelak kehadiranmu dalam hidupku menggantikan TANGGUNGJAWAB ayahandaku dalam memimpinku. Engkau umpama PAKAIAN bagiku dan aku pakaian untukmu. Pimpinlah aku agar mampu menjadi pembantumu di dunia. Dan pendampingmu di akhirat kelak….

"Dan kahwinlah orang bujang (Lelaki atau perempuan) dari kalangan kamu, dan orang yang soleh dari hamba-hamba kamu, lelaki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah swt akan memberikan kekayaan kepada mereka dari limpah kurniaanNya, kerana Allah swt Maha Luas (rahmatNya dan limpah kurniaNya), lagi Maha Mengetahui"
(Surah An-Nur 24:32)

>>>  Anugerah dariNya.. ^_^

Read more>>

Penuh Rasa Cinta

Assalamualaika Ya Rasulullah...
tiada hari yang paling indah
semerbak harum kasturi mewangi
hari Isnin 12 Rabiuawal, Tahun Gajah
seluruh alam bersinar Cahaya
lahirnya  bayi yang indah amat sempurna
Aminah mendakap penuh kasih sayang
yatim yang suci anak Abdullah…

Assalamualaika Ya Rasulullah...
airmata tiada akan tertahan, pabila ingat pada dirimu
indah wajahmu  Sang Rembulan  menjadi kelam
indah tubuhmu Sang Awan mengikutnya
indah akhlakmu Sang Matahari redup cahayanya
indah langkahmu Sang Langit merintih agar dipijak
indah rambutmu hitam ikal yang rapi
indah matamu   memancar sinar Cinta
berseri mulutmu dengan kalimah Tuhan
gagah tanganmu menyantun setiap insan
kuat kakimu menghayun langkah menyelamat insan…

Assalamulaika Ya Rasulullah...
mengalir airmata jernih  tanpa tertahan
lantaran cinta dan rindu tiada  terperi
merobek seluruh sanubari dan saraf kulitku
jika kerinduan tiada kau tawarkan
keindahan syurga tiada mengubat diriku
jika wajahmu tiada ku pandang…

Assalamualaika Ya Rasulullah...
apakan makna keindahan dan kemewahan dunia yang ku miliki
jika kau tiada tersenyum melihatnya
apakah makna kenikmatan syurga
jika engkau tiada dapat dipandang
apa makna setiap nafasku
jika engkau memalingkan wajahmu…

Ya Allah...,
hidupkan Cinta dalam jiwa ini
pada Rasulullah Rahmatulilalamin
semoga dengan Cinta nan suci ini
membawa ku terbang ke Jannatul Firdausi
penuh kebahagiaan menatap wajahnya
mendengar kalimahnya ”…engkaulah umat ku…”
biarpun sedetik sudah memadai
namun selamanya adalah yang ku impikan

Assalamualaika Ya Rasulullah…
Assalamualaika Ya Habiballah…

 sumber:
walidalmalik.blogspot.com


Read more>>

Doa Solusi Terbaik, Ajaib




Assalamualaikum sahabat semua, hari ni saya nak kongsi satu kisah yang menyentuh hati bagi sesiapa yang merasa, berkenaan doa. Doa itu solusi, suatu penyelesaian bagi apa saja masalah. Percaya dan yakin hanya pada Allah. Doa itu usaha kecil kita. Sungguh-sungguh berdoa, InshaAllah akan Allah kabulkan.

Bismillah…
Kisah ini diceritakan oleh Anas,..Seorang sahabat Rasulullah صلى الله عليه وسلم  iaitu sahabat Ansar yang dikenal dengan nama Abu Mu’laq adalah seorang ahli ibadah yang sangat menjaga diri. Dia juga dikenali sebagai ahli perniagaan yang hebat. Kerana kehebatannya, dia sering dijadikan contoh. 


Suatu hari, dia pergi ke pasar. Seorang perompak menahannya. Si perompak itu bertopeng dan bersenjata. “Letakkan hartamu, sebab aku akan membunuhmu,” kata si perompak. “Adakah engkau menginginkan darahku? Ambillah hartaku,” Kata Abu Mu’laq. “Kalau harta itu, jelas akan aku peroleh, tetapi sekarang aku tidak ingin selain merampas darahmu,” gertak si perompak. “Baik, kalau engkau enggan memenuhi sarananku, biarkan aku solat empat rakaat dulu,” kata Abu Mu’laq pula. Kata si perompak, “Silakan kalau cuma sekadar solat.”Abu Mu’laq lantas berwudhu dan mengerjakan solat empat rakaat.

Antara doanya diakhir sujud, yang maksudnya; “Wahai Zat yang Maha Pengasih, Wahai Zat Pemilik Arsy yang mulia, Wahai Zat yang mengerjakan segala yang diinginkanNya, Aku meminta kepadaMu dengan kemuliaanMu yang tidak mungkin boleh ditandingi dan dengan kerajaanMu yang tidak mungkin boleh digenggam dan dengan cahayaMu yang memenuhi penjuru singgahsanaMu, agar Engkau menghindarkan aku daripada kejahatan perompak ini. Wahai Zat yang Maha menolong, tolonglah aku, Wahai Zat yang Maha menolong, tolonglah aku, Wahai Zat yang Maha menolong, tolonglah aku, Wahai Zat yang Maha menolong, tolonglah aku.” Abu Mu’laq mengulangi doanya sebanyak tiga kali.

Tiba-tiba datang seorang penunggang haiwan yang membawa tombak, dia mengangkat tombak di antara kedua telinga haiwan kenderaannya. Ketika dia melihat perompak tadi, dia menghampirinya dan ditusukkannya tombak itu dan berjaya membunuhnya. Kemudian penunggang tadi menemui Abu Mu’laq dan berkata, “Bangkitlah.” Abu Mu’laq bertanya, “Siapakah engkau sebenarnya? Allah menolongku dengan perantaraanmu hari ini.”

“Aku adalah malaikat penghuni langit keempat, ketika aku mendengar doamu yang pertama, di langit ada suara bergemuruh. Ketika engkau memanjatkan doamu yang ketiga kalinya, aku mendengar suara,’ini adalah suara orang yang sedang dalam kesusahan’. Terus sahaja aku memohon kepada Allah agar menjadikan aku sebagai pembunuh perompak itu,” demikian bicara malaikat itu kepada Abu Mu’laq.

Allah… Sungguh menyentuh hati kan.? :’) Pertolongan Allah dari arah yang tidak disangka-sangka. Anas mengulas cerita ini, perhatikan, siapa yang berwudhu dan solat empat rakaat dan memanjatkan doa ini, doanya akan dikabulkan, samaada ketika dia dalam kesusahan atau tidak. InshaAllah. Yang terpenting bagi kita, bukanlah kisah Abu Mu’laq ini, tetapi mampu kah kita menjadi seperti Abu Mu’laq ini?

Yang menjadikan doa sebagai jalan penyelesaiannya dalam menghadapi kesusahan. Allahu Allah. Ramai antara kita yang lupa akan kepentingan berdoa ini, ramai yang meperlekehkan usaha doa ini. Sedarlah wahai sahabat, Allah itu Maha Kuasa, Maha Pengasih, Maha Pemberi, maka, mintalah apa saja yang baik daenganNya, nescaya akan Allah kabulkan. 

Kalau berdoa 3 kali pun tak dapat, tambahlah lagi 4 kali. Janganlah cepat berputus asa, gandakan doa, sungguh-sungguh dan jaga adab berdoa. InshaAllah. Allah akan kabulkan. Jangan bersedih. Bangkitlah! :’) Moga ada manfaatnya untuk semua. InshaAllah.

#Kisah ini saya kongsikan dari Buku Dahsyatnya energi Syukur, Istighfar, Muhasabah. Karangan Muhammad Azhar.
Read more>>

Bakal Bergelar Zaujah



Anakku..
Engkau sekarang akan berpindah dari rumah tempat engkau dibesarkan.
Dan akan berada di tempat tidur yang tidak engkau kenal,dan rakan hidup yang engkau tidak biasa dengannya.

Itulah suamimu.
Jadilah engkau sebagai tanah untuknya dan ia akan menjadi sebagai langitmu.
Jadilah engkau sebagai lantai untuknya dan ia dapat kau jadikan tiangmu.
Jadikanlah dirimu ibarat seorang khadam kepadanya, nescaya dia pula akan menjadi khadam kepadamu.

Jangan engkau memaksa-maksa apabila engkau meminta sesuatu daripadanya dengan cara yang demikian akan menjadi ia merasa benci padamu.
Jangan pula engkau menjauhkan diri nescaya ia akan melupakan engkau.
Dan kalau ia pula menjauhkan diri secara marah kerana sesuatu sebab yang tertentu, maka yang eloknya jauhkanlah dirimu dari padanya semasa marah.

Peliharalah hidung, telinga dan matanya. Janganlah membiarkan dia menghidu sesuatu daripada mu melainkan yang harum,janganlah membiarkan dia mendengar sesuatu daripadamu melainkan yang baik. Dan janganlah membiarkan dia melihat sesuatu daripadamu melainkan yang cantik, belaka.


[Pesanan Imam Al-Ghazali kepada anak perempuannya di hari perkahwinannya]
Read more>>

Saya masih menangis



Lama rasanya saya tidak mencoret sesuatu. Mungkin kerana terlalu sibuk dengan imtihan yang tidak putus-putus. Apa-apa pun, semoga imtihan dunia tidak menjadikan alasan untuk kita bermalas-malasan meningkat ibadah dan menyebar dakwah. InsyaAllah.

Memasuki tahun baru 2012, pasti ramai yang memasang azam baru mereka. Ada juga yang semakin gerun melihat pertambahan umur mereka. Itu tahun baru Masihi. Tapi diikutkan tahun baru Hijri, sudah lama umur kita meningkat, sudah lama kita harus memasang azam , tajdid niat, bahkan tidak perlu ditunggu sehingga awal tahun.

Saya semakin gusar.

Apakah nilai ibadah-ibadah saya sebelum ini. Berkualiti atau tidak? 22 tahun Allah memberi saya kehidupan yang sangat sempurna. Punya ummi  yang sangat menitik beratkan nilai agama dalam setiap laku. Punya kehidupan yang sederhana, biar tidak mewah, tetapi kami bahagia.

Sepanjang kehidupan, banyak perkara yang saya belajar. Ujian yang datang bertalu-talu bagai menyuruh saya membina perisai kekuatan. Itulah manusia! Tak kan ‘meriah’ kehidupan kita andai tiada rencah ujian dariNYA.

Saya yakin,ujian yang Allah datangkan bukan untuk melemahkan kita. Tapi sebagai peringatan buat kita. Tanda sayang Allah kepada kita. Dia mahu kita lebih tabah,lebih kuat.

Maksud firman Allah : 
 [Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; "Kami telah beriman," sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta?] 
(Al-Ankabut : 2-3)

Ujian kita berbeza-beza. Ada yang diuji dengan kehilangan harta benda. Ada yang diuji dengan kehilangan ahli keluarga tersayang. Ada yang diuji dengan sakit dan bermacam jenis ujian lagi.



Yakinlah! Hebatnya orang yang diuji, kerana Allah masih memerhatikannya. Allah masih mempedulikannya. Beruntunglah orang yang diuji, dia bersabar. Dia mampu melihat ujian dengan ketabahan. Dia mampu membahagiakan orang di sekelilingnya walaupun berat ujian yang ditanggung.

Cuba kita renung,waktu ketika diri kita diuji. Hati kita sangat mudah dan dekat dengan Allah bukan? Rasa amal ibadah sentiasa dan mahu dipertingkatkan. Rasa khusyuk pada setiap amal. Sangat mudah mengalirkan air mata saat mengadu padaNya. Ya Allah, manisnya ketika waktu kita diuji. Betapa Allah campakkan rasa ‘hub’ padaNya. Campakkan rasa rindu padaNya. Maka, bersyukurlah kita kerana diuji. Jangan pernah merasa keluh,kesal bila ujian menimpa. Jangan pernah merasa dunia sempit dengan ujian yang kecil. Tapi rasailah besarnya dunia dengan kita mampu memenuhi seluruh dunia dengan kebaikan.


Dulu saya pernah menangis kerana ujian Allah yang sentiasa menjengah. Saya keluh. ‘Kenapa perlu aku yang diuji? Kenapa bukan orang lain?’. Bermacam-macam persoalan saya timbulkan. Tapi, sekarang saya juga masih menangis. Tapi kerana Allah masih mempedulikan saya. Masih mahu menguji saya. Kerana Dia masih sayangkan saya. Menangis bukan kerana keluh. Tapi menangis kerana terharu.

Ya..Saya masih menangis..
Kerana Dia masih sudi memerhatikan saya.....الله اكبر


p/s: saya menulis untuk memberi peringatan kepada diri sendiri. Doakan sahaja saya boleh melepasi ujian Allah ini dengan sepenuh kejayaan duniawi & ukhrawi. :)
Read more>>

Kuat



sumber photo: rusyedee artz


Katakanlah:
 “Sekali-kali tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan oleh Allah bagi kami. Dialah Pelindung kami, dan hanya kepada Allah orang-orang yang beriman harus bertawakal”.

At Taubah : 51

Read more>>
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
"Tidak ada anugerah yang lebih baik selain peroleh sifat sabar." (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

up